Al-Qiyamat( القيامة)
Original,King Fahad Quran Complex(الأصلي,مجمع الملك فهد القرآن)
show/hide
Abdullah Muhammad Basmeih(Abdullah Muhammad Basmeih)
show/hide
بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ لا أُقسِمُ بِيَومِ القِيٰمَةِ(1)
Aku bersumpah dengan Hari Kiamat;(1)
وَلا أُقسِمُ بِالنَّفسِ اللَّوّامَةِ(2)
Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!(2)
أَيَحسَبُ الإِنسٰنُ أَلَّن نَجمَعَ عِظامَهُ(3)
Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)?(3)
بَلىٰ قٰدِرينَ عَلىٰ أَن نُسَوِّىَ بَنانَهُ(4)
Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).(4)
بَل يُريدُ الإِنسٰنُ لِيَفجُرَ أَمامَهُ(5)
(Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari kiamat).(5)
يَسـَٔلُ أَيّانَ يَومُ القِيٰمَةِ(6)
Dia bertanya (secara mengejek): "Bilakah datangnya hari kiamat itu?"(6)
فَإِذا بَرِقَ البَصَرُ(7)
Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut),(7)
وَخَسَفَ القَمَرُ(8)
Dan bulan hilang cahayanya,(8)
وَجُمِعَ الشَّمسُ وَالقَمَرُ(9)
Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama,(9)
يَقولُ الإِنسٰنُ يَومَئِذٍ أَينَ المَفَرُّ(10)
(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): "Ke manakah hendak melarikan diri?"(10)
كَلّا لا وَزَرَ(11)
Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!(11)
إِلىٰ رَبِّكَ يَومَئِذٍ المُستَقَرُّ(12)
Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.(12)
يُنَبَّؤُا۟ الإِنسٰنُ يَومَئِذٍ بِما قَدَّمَ وَأَخَّرَ(13)
Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan.(13)
بَلِ الإِنسٰنُ عَلىٰ نَفسِهِ بَصيرَةٌ(14)
Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,(14)
وَلَو أَلقىٰ مَعاذيرَهُ(15)
Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).(15)
لا تُحَرِّك بِهِ لِسانَكَ لِتَعجَلَ بِهِ(16)
Janganlah engkau (wahai Muhammad) - Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu - menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu).(16)
إِنَّ عَلَينا جَمعَهُ وَقُرءانَهُ(17)
Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu), dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu);(17)
فَإِذا قَرَأنٰهُ فَاتَّبِع قُرءانَهُ(18)
Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu;(18)
ثُمَّ إِنَّ عَلَينا بَيانَهُ(19)
Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan).(19)
كَلّا بَل تُحِبّونَ العاجِلَةَ(20)
Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya.(20)
وَتَذَرونَ الءاخِرَةَ(21)
Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).(21)
وُجوهٌ يَومَئِذٍ ناضِرَةٌ(22)
Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri;(22)
إِلىٰ رَبِّها ناظِرَةٌ(23)
Melihat kepada Tuhannya.(23)
وَوُجوهٌ يَومَئِذٍ باسِرَةٌ(24)
Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,(24)
تَظُنُّ أَن يُفعَلَ بِها فاقِرَةٌ(25)
Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan.(25)
كَلّا إِذا بَلَغَتِ التَّراقِىَ(26)
Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong,(26)
وَقيلَ مَن ۜ راقٍ(27)
Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: "Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?"(27)
وَظَنَّ أَنَّهُ الفِراقُ(28)
Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan;(28)
وَالتَفَّتِ السّاقُ بِالسّاقِ(29)
Serta kedahsyatan bertindih-tindih;(29)
إِلىٰ رَبِّكَ يَومَئِذٍ المَساقُ(30)
(Maka) kepada Tuhanmu lah - pada waktu itu - engkau dibawa (untuk menerima balasan).(30)
فَلا صَدَّقَ وَلا صَلّىٰ(31)
(Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya)!(31)
وَلٰكِن كَذَّبَ وَتَوَلّىٰ(32)
Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar!(32)
ثُمَّ ذَهَبَ إِلىٰ أَهلِهِ يَتَمَطّىٰ(33)
Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah.(33)
أَولىٰ لَكَ فَأَولىٰ(34)
(Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat!(34)
ثُمَّ أَولىٰ لَكَ فَأَولىٰ(35)
Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak.(35)
أَيَحسَبُ الإِنسٰنُ أَن يُترَكَ سُدًى(36)
Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)?(36)
أَلَم يَكُ نُطفَةً مِن مَنِىٍّ يُمنىٰ(37)
Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)?(37)
ثُمَّ كانَ عَلَقَةً فَخَلَقَ فَسَوّىٰ(38)
Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)?(38)
فَجَعَلَ مِنهُ الزَّوجَينِ الذَّكَرَ وَالأُنثىٰ(39)
Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan.(39)
أَلَيسَ ذٰلِكَ بِقٰدِرٍ عَلىٰ أَن يُحۦِىَ المَوتىٰ(40)
Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu - tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati? (Tentulah berkuasa)!(40)